Memoar, Opini, Kata Hati

Jumat, 01 April 2016

Bersiap untuk UNBK 2016, Apa Kabar Dunia Pendidikan Indonesia?




Pada tanggal 4 April 2016, murid SMU Indonesia menjalani Ujian Nasional Berbasis Komputer (UNBK) secara serempak. Ujian tahun ini memang terasa berbeda. Jika tahun-tahun lalu Ujian Nasional (UN) masih dilaksanakan dengan sistem manual menggunakan Lembar Jawaban Komputer (LJK), kini soal-soal ujian harus langsung dikerjakan di perangkat komputer.



Benarkah Ini Tahun UNBK yang Pertama?

Sebenarnya UNBK bukanlah hal yang benar-benar baru bagi murid Indonesia. Beberapa sekolah sudah mulai menerapkan aturan ini sejak tahun 2015. Tetapi hanya sebagian kecil saja, sebab memang sedikit sekali sekolah di Indonesia yang memiliki persiapan memadai untuk melaksanakan UNBK.

Keterbatasan Fasilitas Sekolah Memang Miris

Tahun ini seluruh SMU di Indonesia diwajibkan menggunakan sistem UNBK. Khawatir?
Tentu saja banyak pihak yang khawatir. Guru maupun murid sama-sama dag dig dug menghadapi UNBK 2016. Hal-hal yang baru dilakukan pertama kali memang selalu menegangkan. Dan lebih menegangkan lagi karena keterbatasan fasilitas sekolah yang membuat penerapan UNBK terasa berat.

Tak sedikit sekolah yang masih kekurangan perangkat komputer. Jangankan untuk UNBK, komputer untuk praktik pelajaran TIK (Teknologi Informasi dan Komunikasi) saja masih jauh dari kata layak. Beberapa sekolah di Bojonegoro kemudian meminjam perangkat laptop murid-murid untuk memenuhi persiapan UNBK.


Sumber :
etsy.com

Laptop-laptop murid harus sudah diserahkan pada pihak sekolah paling lambat 1 minggu sebelum UNBK berlangsung. Karena pihak sekolah butuh waktu untuk menyingkirkan data-data laptop yang tak berhubungan dengan UN dan melakukan instalasi sistem UNBK pada laptop-laptop tersebut.

Sudah pinjam ke murid, ternyata masih kurang juga lho. Murid-murid SMU yang akan mengikuti UNBK 2016 terpaksa harus dibagi menjadi 3 gelombang karena keterbatasan jumlah laptop. Jadi, ada murid yang ikut UNBK di pagi hari, menjelang siang, dan siang hari.

Segala Bentuk Ketakutan yang Wajib Dihadapi

Banyak ketakutan yang timbul menjelang UNBK 2016. Takut terjadi mati listrik ketika UNBK berlangsung, takut soal yang sudah dilewati tanpa diisi tidak bisa diulang lagi, takut laptop tiba-tiba hang ketika mengerjakan soal serta beragam bentuk ketakutan lainnya.

Sudah berulang kali uji coba UNBK dilaksanakan sebagai bentuk persiapan, tetapi ketakutan-ketakutan itu belum mereda. Sekolah yang dananya mencukupi akan menyediakan perangkat listrik yang aktif secara otomatis ketika sambungan listrik mengalami gangguan. Sementara sekolah yang kondisinya pas-pasan hanya bisa menggantungkan asa pada jaringan listrik yang berbaik hati selama UNBK.



Sumber :
print.kompas.com 


Pelaksanaan UNBK memang menjadi polemik baru bagi dunia Indonesia. Saat ini tidak semua sekolah memiliki persiapan maksimal untuk menjalankannya. Lantas jika tidak dimulai dari sekarang, kapan waktu yang tepat?

 
 






18 komentar:

  1. setiap murid harus punya laptop donk..mba.., kasian juga yang gak punya. dan jaringan internet harus oke..nah sekolah2 harus punya mesin diesel ..karena kalau di daerah pln suka mati... banyak problem yang mesti di benahi..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sebenernya kan sekolahan yang mesti nyiapin perangkat komputer atau laptop ya, Mbak.
      Cuma kalo kasus di Bojonegoro itu justru murid2nya banyak yang punya laptop sementara sekolahnya justru kekurangan.
      Makanya sekolahnya yang jadi minjem punya murid-murid.
      Setiap laptop yang dipinjem trus di-install supaya bisa dipake UN :)

      Hapus
  2. Orang tua juga ikut deg-degan jika punya anak mau UNBK.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul tuh, Mbak.
      Jadi deg-degan, apalagi ortu yang super perhatian sama pendidikan anaknya. Mungkin sampe gak bisa tidur juga ya :D

      Hapus
  3. Pemerintah sebenernya berniat baik sih mbak, cuman kendalanya masih banyak banget. Mulai dari jaringan internet di negara kita yg g merata, keadaan sekolah yg udah mbak ceritakan, itungannya bukan sekolah pedalaman kan ya? Nah gimana yg anak2 didaerah terpencil coba? Kalau aku pribadi, mending yg namanya pembangunan (meliputi segala aspek mulai pendidikan dll) dibenahi dulu, biar sama rata g terjadi kesenjangan antara ibu kota dan daerah2 lain. Itu dulu deh PR pemerintah dirampungin. Nah kalau semua beres, monggo menerapkan sistem2 online agar negara kita g ketinggalan ama negara tetangga

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yess Mbak Pipit,
      emang harus dibenahin dulu ya fasilitas-fasilitas buat ngedukung UNBK.
      Ngenes aja kalo ujiannya terhambat gara-gara mati lampu atau internet lemot

      Hapus
  4. Balasan
    1. Gak wajib sih gan, sekolahnya yang wajib nyediain fasilitas berupa komputer atau laptop :)

      Hapus
  5. saya tahun depan dobel deg-degan nih, 2 anak mau masuk kuliah dan SMP..
    apalagi ada uji coba juga sistem di surabaya
    wah...semoga tdk mempersulit para murid dan orang tua

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wow... bakal nambah pengalaman baru ya, Bunda.
      Semangat, ya. Kalo Bundanya rajin kasih dukungan pasti anak-anaknya lancar masuk SMP dan kuliah nih ;)

      Hapus
  6. Kalau beda shift gitu, soal ga bocor ya, Mbak? Moga sukses UNBK tahun ini. Ikut deg2an padahal UN buat saya udah lewat bertahun-tahun yang lalu :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lohh... iya juga ya Mbak, bisa kasak kusuk sama temen yang UN di shift berikutnya.
      Jaman-jaman UN kita udah lewat, tapi ngamatin perkembangan UN selanjutnya ternyata seru juga :D

      Hapus
  7. wadoh makin kesini dunia pendidikan makin canggih..
    hmm UNBK. kasian yang ga mampu memebeli laptop yaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makin canggih banget, Mbak.
      Yang kasian sebenernya sekolah yang fasilitasnya belum memadai sampe harus pinjem laptop murid.
      Kalo muridnya gak punya laptop sih sebenernya gak apa-apa,
      kan harus sekolah yang nyediain untuk UNBK :)

      Hapus
  8. seharusnya UNBK harus tetap tertulis. soalnya jika ada gangguan internet atau internetnya lelet bisa gaswat. mending UN dengan tertulis aja. hjangan online. kasian juga yang tidak punya laptob. harusnya kemendikbud memikirkan sampai situ juga

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya gitu deh, Mas.
      Sebenernya niatnya baik karena ingin lebih canggih, cuma fasilitasnya ya yg belim mendukung untuk ujian secara online

      Hapus
  9. Sebenarnya, setiap kali ujian nasional berganti sistem, hampir selalu tidak siap baik itu secara mental maupun infrastuktur. Ya jalani saja dulu :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul banget tuh, Mbak :)
      Sering ganti sistem dan ganti kurikulum, tampaknya masih mencari-cari yang paling efektif untuk murid Indonesia.
      Semoga ke depannya cepet fix ya sistemnya.

      Hapus

 
Copyright©Melisa