Memoar, Opini, Kata Hati

Minggu, 17 April 2016

Mengapa Aktivitas Olahraga Penting Bagi Murid?




Masih ingat waktu zaman sekolah dulu selalu ada mata pelajaran olahraga?

Dari TK sampai lulus SMU, pelajaran yang satu ini senantiasa ada. Seminggu sekali, biasanya sih 2 jam pelajaran. Hampir semua murid menyukai pelajaran yang satu ini. Karena pelajaran yang satu ini adalah waktu yang tepat untuk lari-lari, lompat-lompat, bermain di lapangan, tebar pesona dengan lawan jenis, teriak-teriak, jajan di tengah jam pelajaran, dan aktivitas nyeleneh lainnya.

Faktanya, aktivitas olahraga memang penting bagi murid. Beberapa manfaat ini membuat pelajaran olahraga menjadi benar-benar dibutuhkan di sekolah :


Menjaga Kebugaran Tubuh

 

Semua aktivitas olahraga pasti bertujuan membuat tubuh jadi bugar, tak terkecuali pelajaran olahraga di sekolah. Aktivitas olahraga membantu menyeimbangkan kompetensi murid dalam hal belajar mengajar di kelas. Gak hanya butuh kepandaian, kebugaran tubuh juga harus dimiliki setiap murid.

Tubuh ideal hanya dimiliki murid yang fokus pada kebugaran tubuhnya dan rajin nge-gym saat dewasa. Sementara mayoritas murid yang sudah lulus dan malas berolahraga pasti jarum timbangannya bergerak terus ke kanan. 

Belajar Menerima Kekalahan

 

Sumber :
pinterest.com


Kekalahan itu hal yang biasa. Lebih luar biasa bisa kita bisa menerimanya dengan jiwa besar. Nah, hal sepele yang satu ini nih yang diajarkan dalam aktivitas olahraga. Olahraga permainan memang seru. Tetapi harus ada tim atau orang yang menang dan ada pula yang kalah. Jiwa besar dan sportivitas akan terlatih jika rajin berolahraga. Berkecil hati kalau kalah sih wajar. Asal jangan kecewa berlarut-larut dan jangan berhenti belajar.

Melatih Kemampuan Sosialisasi

 

Berolahraga tidak bisa dilakukan sendirian, ya. Aneh juga sih rasanya kalau olahraga sendirian. Kecuali sesekali jogging di sekitar rumah. Sahabat, keluarga, dan orang-orang terdekat biasanya jadi partner olahraga yang seru. Bahkan kemampuan bersosialisasi juga meningkat kalau bisa mengenal teman-teman baru ketika berolahraga. Kedengerannya seru banget, kan?

Belajar Melatih Emosi

 

Sumber :
Riskthebiscuit.tumblr.com

Melatih emosi benar-benar bisa dilakukan melalui aktivitas olahraga. Emosi yang meningkat ketika menghadapi lawan main yang curang, semangat tim yang menurun, atau keputusan tim penilai yang kurang adil tentu bisa memicu emosi. Namun seiring berjalannya waktu, diri sendiri akan lebih terlatih mengolah emosi menjadi energi yang positif. Tanpa dipengaruhi emosi, aktivitas olahraga pasti terasa menyenangkan dan semakin bermanfaat. Murid yang rajin berolahraga juga bisa menyingkirkan sifat egosentris lho.

Kesabaran Pasti Membuahkan Hasil

 

Tidak ada orang yang langsung mahir di suatu bidang, termasuk bidang olahraga. Orang yang sangat berbakat sekali pun tetap butuh waktu untuk membiasakan diri dengan bakatnya itu. Jadi, olahraga akan membuat murid jadi lebih sabar. Selain lebih sabar berlatih, murid pun akan lebih sabar menemukan bakatnya pada jenis olahraga yang tepat.

Semakin Mahir Bekerja Sama

 

Sumber :

Moneycrashers.com


Manusia tidak dapat hidup sendirian. So, manusia harus belajar beradaptasi dengan kerja sama tim sejak kecil. Belajar untuk bekerja sama tidak rumit, kok. Karena hal ini bisa dimulai dari pelajaran olahraga di sekolah. Biasanya olahraga permainan seperti sepak bola, basket, volly, lari estafet, dan bulutangkis kelas ganda membutuhkan kerja sama yang baik antar anggota tim. Sudah makin mahir bekerja sama, murid juga bisa mendapat bonus berupa kemenangan tim saat berolahraga.

Menyadari Pentingnya Arti Kesehatan

 

Pelajaran olahraga biasanya tak cuma mengajarkan soal teknik-teknik olahraga di lapangan, ya. Ada juga pelajaran lain mengenai makanan bergizi serta kebiasaan hidup sehat lainnya. Nah, pokok bahasan seperti ini nih yang bikin murid jadi makin menyadari pentingnya arti kesehatan. Selain harus rajin berolahraga, makanan bergizi dan kebiasaan hidup sehat juga harus diterapkan. 

Jangan sampai info penting dalam pelajaran olahraga sekadar “masuk kuping kiri keluar kuping kanan” agar murid benar-benar bisa menjalankannya hingga dewasa nanti.


Bagi murid yang sudah lulus sekolah dan mulai memasuki dunia kuliah atau kerja, yuk diingat-ingat lagi. Ada kejadian seru apa saat pelajaran olahraga dulu di sekolah. Sambil tersenyum-senyum karena nostalgia, yuk segera bersiap untuk mulai rutin berolahraga lagi mulai sekarang. Meski sudah bukan anak kecil lagi, tubuh tetap butuh olahraga lho.










4 komentar:

  1. Baca tulisan ini jadi pengen rutin olah raga nih...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yuk langsung olahraga mulai ntar sore atau besok, Mbak.
      Biar sehat dan seru, jangan lupa ajak-ajak temen atau tetangga :D

      Hapus
  2. Paling suka pelajaran olah raga, bisa bebas main di tanah lapang mbak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betulll, Mbak Prima.
      Dulu masih banyak lapangan tanah, ya.
      Kalo jatoh juga gak sampe bikin dengkul benjut :)

      Hapus

 
Copyright©Melisa