7 Hal yang Saya Sukai dari Sinetron Inayah


7 Hal yang Saya Sukai dari Sinetron Inayah

Pandemi Covid-19 emang bikin banyak orang jadi gabut, lebih sering menghabiskan waktu #DiRumahAja. Kondisi ini ternyata dilirik oleh ANTV sebagai peluang emas untuk menaikkan rating. Jadi deh ANTV memutar sinetron Inayah sejak April 2020 sebagai salah satu tayangan prime time.

Inayah sebenernya bukan sinetron baru. Sinetron yang awalnya kental nuansa religi ini tayang perdana di Indosiar tahun 2009. Sama kayak sinetron-sinetron stripping lain, Inayah juga memiliki alur cerita yang panjaaang, lebih dari 300 episode. Saking panjangnya, kayaknya saya yakin akan mulai bosen pada episode 55 ke atas. Karena mayoritas sinetron stripping emang alur ceritanya terlalu maksa, biar gak tamat karena ratingnya masih bagus.

Seburuk-buruknya Inayah, ada beberapa hal yang bikin saya suka sama sinetron yang sekarang lagi tayang di ANTV ini. Meskipun masih jauh banget kalau dibandingin sama sinetron favorit saya, Si Doel Anak Sekolahan season satu sampai empat, Inayah punya keunikan tersendiri yang membuat banyak orang tertarik.

Sinetron Inayah

Akting Pemainnya OK

Sinetron Inayah dibintangi beberapa aktor aktris terkenal seperti Shandy Aulia (Inayah), Teddy Syah (Kanjeng Doso), dan Tommy Kurniawan (Aryo). Nama-nama terkenal tersebut sudah pasti tak perlu diragukan lagi kualitas aktingnya. Bahkan karena akting yang ok, kita pasti bakal gedek banget ngeliat Inayah yang begonya gak ketolongan. Lama-lama bukannya kasian kalo liat Inayah disiksa, malah cuma pengen ngakak aja karena udah terbiasa ngeliat Inayah ditindas.

Bukan cuma pemeran utama yang aktingnya ok. Pemeran-pemeran pendukung seperti istri-istri Kanjeng Doso juga memberikan porsi yang pas sehingga sinetron ini jadi terasa unik. Jarang banget kan ngeliat sinetron yang ngejembrengin empat istri yang tinggal bersama dalam satu rumah?

Jumlah Karakternya Banyak Sejak Awal Cerita

Inget gak kalau sinetron stripping biasanya memunculkan karakter-karakter baru yang gak jelas di tengah-tengah cerita?

Misalnya tiba-tiba mantan pacar si pemeran utama balik dari luar negeri. Atau ada emak angkat yang datang mau bales dendam. Pada 55 episode awal sinetron Inayah, kita gak bakal nemuin hal-hal kayak gitu. Karena jumlah karakter yang terlibat memang banyak sejak awal cerita. Bayangin aja, Kanjeng Doso punya beberapa anak dari istri yang berbeda, walaupun menurut saya sih jumlah anaknya kurang banyak. Tapi cukup memuaskan sih untuk mengembangkan cerita menjadi variatif tanpa menambah karakter baru. Dua karakter baru yang muncul dan masih berhubungan sama karakter yang udah ada adalah Sigit dan Tristan (Hikmal Abrar).

Selain itu, ada satu twist yang memunculkan karakter baru bernama Najwa (Vista Putri) di episode 35-an sebagai Bu Dhe-nya Aryo, kakak kembar istri pertama Kanjeng Doso yang sudah meninggal. Biarpun twist-nya agak gak jelas dan ngeselin (kenapa dia bahkan gak dateng waktu adeknya meninggal cuy), tapi bisa dimaafkan karena akhirnya Najwa ini jadi istri keempat Kanjeng Doso sekaligus sparring partner yang pas buat Ummi Desi (Fitri Ayu Maresa), istri ketiga Kanjeng Doso yang karakternya antagonis banget. Setelah Najwa resmi jadi istri keempat Kanjeng Doso, banyak adegan unyeng-unyengan yang menghibur dan bikin ngakak. Ummi Desi jadi ada tandingannya deh.

Membahas Fenomena Menarik yang Masih Tabu

Latar cerita sinetron Inayah berfokus pada desa kecil di Jogja yang letaknya agak jauh dari kota besar lain. Nah, Kanjeng Doso si super kaya ini terkesan religius dan punya empat istri yang “akur”. Padahal, banyak banget konflik yang berawal dari aksi poligaminya si Kanjeng Doso. Secara pribadi, saya sih yakin fenomena poligami kayak Kanjeng ini juga terjadi di kehidupan nyata, tapi gak pernah diangkat di sinetron atau film. Itulah sebabnya Inayah sempat dicekal Komisi Penyiaran Indonesia (KPI) karena dianggap sebagai tontonan yang kurang layak. Oh iya, sebelum dicekal KPI, sinetron ini judulnya Hareem lho. Judul yang kesannya Arab banget, ya.

Karakter Istri-Istri Kanjeng Doso Punya Ciri Khas

Istri-istri Kanjeng Doso Sinetron Inayah

Istri-istri kanjeng doso sinetron hareem inayah 2

Ummi Ita Ummi Najwa Amih Ratna Sinetron Inayah Vista Putri Anggur Aulia Anggana

Vista Putri Anggur Aulia Anggana Ummi Ita Amih Ratna Ummi Najwa Sinetron Inayah 3

Amih Ita Amih Ratna Ummi Najwa Sinetron Inayah 5
Oh iya, saya juga suka banget sama karakter istri-istri Kanjeng Doso yang punya ciri khas. Selain si Inayah, karakter istri-istri lainnya diperankan oleh aktris yang gak sepopuler Shandy Aulia tapi ternyata sangat bisa menunjukkan hasil memuaskan. Gambaran karakter istri Kanjeng Doso versi saya:

  • Istri pertama: Ummi Salma (Vista Putri)
Ummi Salma Vista Putri Sinetron Inayah

Ummi Salma ini gambaran istri pertama yang the best banget sih. Cantik, legowo, melayani suami, gak gampang kehasut, bijaksana, penampilannya kayak mau kondangan ke hotel biarpun dia #DiRumahAja. Sayangnya, karakter Ummi Salma hanya ada pada beberapa episode awal karena keburu mati dibunuh Ummi Desi.

  • Istri kedua: Ummi Ita Salmiasih (Anggur Aulia Anggana)

Umi Amih Ita Anggur Aulia Anggana Sinetron Inayah

Ummi Ita gak beda jauh sih dari Ummi Salma. Tipe istri yang nurut, melayani suami, paham ilmu agama, penampilannya cenderung syar’i, tapi sayangnya sempat kehasut sampe membenci Inayah di episode-episode awal. Untungnya, Ummi Ita dikembangkan jadi karakter protagonis di sepanjang alur cerita. Pas udah buka hijab di episode 56 ke atas, ternyata Ummi Ita cakep banget sih. Cakepnya tipe kalem, bukan glamor kayak Amih Ratna. Ummi Ita sama Amih Ratna nanti jadi duet superhero setelah Sarah muncul. Dua-duanya keren, chemistry-nya dapet dan perannya saling melengkapi.

  • Istri ketiga: Ummi Desi Rhesidianty (Fitri Ayu Maresa)

Ummi Desi adalah tipe trouble maker. Pokoknya biang masalah, rakus, serakah, dan selalu berusaha memperdaya orang-orang di sekeliling Kanjeng Doso. Kelakuannya bener-bener gak manusiawi dan licik. Fokusnya cuma nguasain harta si Kanjeng dan nyingkirin Inayah. Padahal kalo dipikir-pikir, Inayah gak usah disingkirin juga gak bakal ngapa-ngapain karena dia bego banget.

Fitri Ayu terbilang sukses banget jadi Ummi Desi. Saya masih suka ngakak kalo ngeliat Ummi Desi sambil inget karakter Yuli marahin Tisna di sinetron Tukang Ojek Pengkolan (TOP). Yuli tuh gak jahat sih, cuma bawel dan rese aja tapi masih manusiawi. Nah, kalo Ummi Desi ini jenis karakter gak manusiawi yang selalu ada di sinetron-sinetron Indonesia.

  • Istri keempat: Ummi Inayah (Shandy Aulia)

Ummi Inayah menjadi pusat cerita dalam sinetron ini. Dia digambarkan sebagai anak ingusan yang belum lulus SMA tapi disuruh kawin sama Kanjeng Doso yang tajir melintir. Di sisi lain, Inayah jatuh cinta sama Aryo, anak sulung Kanjeng Doso, sehingga menimbulkan banyak banget konflik di sepanjang alur cerita. Orang tuanya Inayah yang matre juga ngeselin banget, terutama bapaknya yang berusaha morotin Kanjeng Doso. Pokoknya bukan Inayah namanya kalo gak tolol dan disiksa sepanjang episode.

  • Istri kelima: Ummi Najwa Aryhani – kembaran Ummi Salma (Vista Putri)

Ummi Najwa ini karakter favorit saya di sinetron Inayah. Bentuknya sama persis kayak Ummi Salma, tapi dengan sifat yang lebih greget. Ummi Najwa ini nurut suami sekaligus berusaha mengarahkan suaminya untuk melakukan hal-hal baik. Kalo diliat sekilas, Ummi Najwa emang kayak antagonis, softlens-nya serem dan suka melotot-melotot. Tapi sebenernya Ummi Najwa itu superhero di episode 36 ke atas. Makanya gak jarang deh Ummi Najwa adu gulet sama Ummi Desi. Untungnya, Ummi Najwa hampir selalu menang karena barbar dan postur badannya lebih tinggi gede dibandingkan Ummi Desi.

Setelah sinetron Hareem berganti judul jadi Inayah, Ummi Najwa juga ganti nama jadi Amih Ratna. Ummi Najwa ganti nama dan lepas hijab. Saya juga gak paham kenapa nama “Najwa” gak dipake lagi, padahal kan bagus dan Arab banget, ya. Mungkin karena nama tersebut dianggap suci dalam agama Islam, makanya sengaja diganti setelah sinetron ini kena cekal. Netizen penggemar sinetron Inayah malah nyangka kalo nama panjangnya Najwa Ratnasari, makanya bisa dipanggil Amih Ratna. Lah, cocoklogi.

Oh, iya. Saya dapet nama-nama lengkap istri pertama sampe keempat Kanjeng Doso dari lembaran yang dipegang Ummi Desi. Waktu itu Ummi Desi minta Ummi Ita, Ummi Najwa, sama Inayah tanda tanganin surat buat bukti kalo mereka gak akan nyerobot jatah tidur sama Kanjeng Doso. Hihihi. Tapi lucunya nama Ummi Desi aja berubah sampe tiga kali. Di lembaran itu tulisannya Desi Rhesidianty, terus jadi Desi Ambarwati pas disebut Sarah (sebelom Ummi Desi dibunuh Sarah). Terakhir pas di nisan namanya malah jadi Desi Arini. Inkonsistensi khas sinetron stripping nih.

  • Istri keenam: Amih Sarah (Razz Florean)

Nah, kalo istri keenam ini saya belom tau karakternya kayak apa karena sekarang saya masih nonton sinetron Inayah di episode 40-an. Kemungkinan besar saya mulai boring pas istri keenam ini muncul karena jalan ceritanya pasti udah ngaco. Awalnya, Sarah dateng ke rumah Kanjeng Doso sebagai temennya Amih Ratna. Cerita pun berlanjut sampe akhirnya Sarah diperistri Kanjeng Doso. Konon kabarnya Amih Sarah ini jahat banget dan bakal ngegantiin Ummi Desi sebagai antagonis. Iyuh.

Kostumnya Menarik dan Related Sama Zaman Sekarang

Waktu sinetron Hareem pertama kali tayang tahun 2009, jumlah wanita muslimah yang berjilbab dan bapak-bapak yang hobi pakai gamis belum sebanyak saat ini. Itulah sebabnya sinetron ini jadi menarik karena kostumnya kok bisa related banget sama zaman sekarang. Ummi Ita kostumnya selalu syar’i menutupi dada. Sedangkan Ummi Salma/ Ummi Najwa ala-ala glamor kayak ibu-ibu pejabat. Semua kelihatan keren aja sebelum Hareem ini dicekal KPI. Karena setelah dicekal, semua pemainnya gak pake jilbab lagi. Untungnya para aktris sinetron Hareem itu memang gak pada berhijab ya, jadi ok-ok aja kalo mesti melanjutkan alur cerita tanpa hijab.

Budaya Jawa yang Mencerminkan Indonesia

Selain mengusung budaya Arab melalui gaya berpakaian, sinetron Inayah sebenernya juga mengangkat budaya Jawa meskipun porsinya emang dikit banget. Logat Jawa Kanjeng Doso, Ummi Desi, dan Ummi Najwa bener-bener kentel dan kedengeran mulus di kuping. Pintu gebyok rumah Kanjeng Doso juga udah Jawa banget tuh. Cuma sayangnya keindahan kota Jogja kurang dieksplorasi karena latar tempatnya lebih banyak mengandalkan rumah Kanjeng Doso yang gede banget dan ngepelnya pasti repot bener. Adegan syuting di sawah juga cuma satu kali aja waktu Aryo dihukum ngebajak sawah sama Kanjeng Doso.

Latar Tempatnya Megah tapi Bukan Rumah Gedong Indosiar

Tau gak rumah megah Indosiar?

Itu lho, rumah yang eksteriornya serba putih, pilarnya gede-gede. Rumah itu sering banget dipake syuting FTV azab Indosiar. Sering ada adegan usir-usiran istri juga di halamannya. Oh iya, rumah gede itu juga pernah dipake syuting sinetron Doaku Harapanku yang pemeran utamanya Krisdayanti. Pokoknya udah bosen bener dah ngeliat rumah gedong itu.

Untungnya, sinetron Inayah menggunakan rumah megah lain sebagai latar tempat. Nuansa rumahnya merupakan perpaduan budaya Jawa dan Timur Tengah. Salah satu elemen yang suasananya Arab banget adalah ruang keluarga yang isinya sofa setengah lingkaran nempel di dinding. Model sofa kayak gitu tuh ala Turki banget. Saya dulu beberapa kali nonton sinetron Turki dengan rumah yang interiornya persis kayak gitu. Suasana rumahnya jadi kerasa pas banget karena kompak sama kostum-kostum karakternya.

Karakter Favorit Saya di Sinetron Inayah

Ummi Salma Ummi Najwa Amih Ratna Sinetron Inayah Vista Putri

vista putri ummi salma ummi najwa amih ratna sinetron inayah

Ummi Salma Ummi Najwa Amih Ratna Vista Putri Sinetron Inayah -

Saya suka banget sama karakter Ummi Salma pada episode-episode awal. Ummi Salma tuh cantik, lembut, bijaksana, tapi sayangnya terlalu cepet mati gara-gara Ummi Desi, mati di episode 5. Vista Putri memerankan karakter Ummi Salma dengan sangat apik. Hingga akhirnya keinginan saya untuk ngeliat Ummi Salma lagi bisa terobati melalui kemunculan Ummi Najwa. Ummi Salma dan Ummi Najwa sama-sama suka pake maang tikka, hiasan dahi khas wanita India yang detailnya menarik banget dan ujungnya mirip liontin. Jadi gak bosen aja liat maang tikka yang bentuknya ganti-ganti terus.

Sejak ada Ummi Najwa, sinetron Inayah jadi lebih berwarna karena ada tandingan yang sepadan buat Ummi Desi. Salah satu adegan yang lucu banget adalah saat Ummi Najwa berantem sama Ummi Desi di ulang tahun Kanjeng Doso. Mereka berantem sampe dikurung di gudang dan diguyur air sama Kanjeng Doso. Adegan berantem ini bikin mereka jambak-jambakan sampe jilbabnya copot. Ummi Najwa jadi keliatan beda banget pas jilbabnya copot karena ternyata rambutnya di-bleaching warna terang. Teh Vista, You rock!


Vista Putri Sinetron Inayah

Melalui peran Ummi Najwa, saya baru sadar kalo Vista Putri sukses banget memainkan double character. Ummi Najwa ini bentuknya emang sama kayak Ummi Salma, tapi karakternya jauh berbeda. Logat Jawanya jauh lebih medok, perilakunya lebih slengean, tapi jadi superhero banget buat Inayah yang goblok. Dan yang bikin lebih amazing lagi, Vista Putri ternyata berasal dari Bandung tapi sukses memerankan karakter dengan logat Jawa, sebelas dua belas sama logatnya Ummi Desi. Belakangan, saya juga baru tau kalo Vista Putri gak cuma berprofesi sebagai artis, tapi juga coach acting. Pantes aja aktingnya keren banget. Matanya bisa mengekspresikan suasana hati secara pas. Ciyeh.

 

Sayangnya, vibe sinetron Hareem ini mulai berubah drastis pada episode 55 ke atas karena para pemainnya lepas hijab dan ada sedikit perubahan alur cerita. Alhasil, ceritanya jadi semakin gak logis dan ngebosenin, khas sinetron Indonesia yang udah keabisan ide tapi tetep dipanjang-panjangin. Kalo nanti saya mulai bosen sama konflik di sinetron ini, kemungkinan besar saya akan berhenti nonton. Untuk sekarang ini sih, sebelum episode 56 ke atas, saya masih bisa nikmatin konflik-konflik receh sinetron ini karena diimbangi sama akting pemeran-pemerannya yang keren.

No comments