Etika Memberi dan Menerima Oleh-Oleh

Etika Memberi dan Menerima Oleh-Oleh

Apa yang paling ditunggu-tunggu saat seseorang bepergian ke luar kota atau luar negeri?

Mayoritas orang tidak menunggu kepulangannya, melainkan oleh-olehnya. Bawa oleh-oleh sudah menjadi budaya, suatu kewajiban tidak tertulis yang sering bikin siapa pun merasa berutang kepada orang-orang terdekatnya. Padahal, nggak ada tuh yang mengharuskan kita bawa oleh-oleh. Sering kali kita sibuk mengurus diri sendiri dan orang terdekat selama perjalanan tapi masih harus repot juga ngurusin oleh-oleh.

Karena kalo nggak bawa oleh-oleh itu ngerasa nggak enak, apalagi kalo ada keluarga, temen, tetangga, rekan kerja, atau kerabat lainnya yang udah nagih oleh-oleh bahkan sebelom kita berangkat.

Makanya saya jadi terinspirasi nulis artikel ini buat reminder ke diri sendiri. Ya sukur sih kalo orang yang baca artikel ini juga nyadar dan jadi lebih beradab soal urusan oleh-oleh. Yuk silakan dibaca dulu deh kalo mau:

  • Hindari bilang “jangan lupa bawa oleh-oleh, ya!” atau “Oleh-olehnya mana nih?” ke siapa pun yang berencana melakukan perjalanan jauh. It’s a big no, nggak peduli seberapa dekatnya hubungan kita dengan si orang yang akan pergi. Ini contoh kelakuan orang barbar yang miskin attitude. Gini ya, siapa pun yang kita kenal pasti bawa oleh-oleh buat kita kalo mereka memang mau. Biarpun mereka repot setengah mati, kalo udah niat pasti deh bawa oleh-oleh. Sebaliknya, mereka nggak bakal ngasih oleh-oleh meskipun bawa dalam jumlah banyak kalo nggak pernah niat ngasih.
  • Jangan lupa siapin oleh-oleh buat orang yang pernah atau selalu ngasih kita oleh-oleh pas jalan-jalan. Jadi ya oleh-oleh itu nunjukkin kalau kita inget sama kebaikan orang itu. Ya sesimpel itu aja sih.
  • Jika kita nitipin sesuatu ke tetangga atau sahabat sebelum pergi (misalnya kunci rumah, hewan peliharaan, atau barang-barang lainnya), jangan lupa bawain mereka oleh-oleh. Mungkin mereka sama sekali nggak ngarepin oleh-oleh itu, tapi setidaknya bawa oleh-oleh itu bentuk kesopanan karena udah ngerepotin mereka.

  • Nggak perlu janji sama siapa pun kalo kita akan bawain oleh-oleh. Percaya deh selalu ada hal tak terduga yang bisa bikin kita gagal bawa oleh-oleh, misalnya kelupaan, bujet kurang, oleh-oleh ilang, dan lainnya. Daripada sibuk janji, mending gunakan waktu senggang untuk mencatat orang yang ingin kamu beri oleh-oleh sehingga kamu bisa menyiapkannya secara rinci sesuai bujet.
  • Sesuaikan jenis oleh-oleh dengan kesukaan atau kebutuhan si penerima. Misalnya, kamu punya temen yang nggak suka makan manis, ya berarti jangan dikasih oleh-oleh makanan manis. Kalo beli oleh-oleh berupa pakaian, pastikan kalau ukurannya sesuai dengan badan si penerima. Jangan terlalu gede dan jangan kesempitan. Mubazir kan jadinya kalo kita beli oleh-oleh yang ternyata orang nggak suka atau nggak bisa pake.
  • Susun daftar oleh-oleh berdasarkan prioritas. Orang yang spesial wajib dapet oleh-oleh yang spesial, yaitu yang nilainya cukup mahal atau jumlahnya banyak. Namun, jangan lupa memastikan bahwa oleh-oleh yang kamu siapin bener-bener cocok sama si penerima agar nggak mubazir. Selanjutnya, kamu tinggal nyiapin oleh-oleh kecil untuk orang lain yang nggak deket tapi tiba-tiba nyeplos bilang “kamu baru jalan-jalan ke luar kota atau luar negeri ya?” Oleh-oleh kecil sifatnya nggak wajib dan nggak perlu dipaksain kalo kamu nggak punya bujet yang cukup.
  • Kalau mau nyiapin oleh-oleh yang “aman”, sebaiknya jangan berupa makanan atau barang yang pakai ukuran (seperti baju dan sepatu). Pilih aja oleh-oleh yang sifatnya universal kayak gantungan kunci, gunting kuku, cangkir, atau dompet koin. Pasti oleh-oleh tersebut aman dan anti ribet karena bisa dipake semua orang.
  • Berikan oleh-oleh untuk orang lain dengan mengemasnya secara baik dan rapi. Jangan asal-asalan sodorin gitu aja, apalagi tanpa bungkusan apapun. Mengemas oleh-oleh dengan apik menandakan bahwa kamu menghormati si penerima. Sekarang banyak kok goodie bag kain yang lucu dan bisa dipake berulang-ulang. Ukurannya juga macem-macem. Cocok banget buat ngemas oleh-oleh. Demikian juga halnya kalau kamu berencana ngasih oleh-oleh dengan cara dikirim via jasa ekspedisi. Kemaslah oleh-olehnya yang rapi supaya nggak rusak dan sampai dengan selamat ke tangan si penerima.
  • Jangan pernah nyuruh orang lain ke rumah kita cuma demi ngambil oleh-oleh, “aku ada oleh-oleh buat kamu lho, say. Ntar mampir ke rumah ya.” Percaya deh, orang normal nggak bakal mau disuruh mampir ke rumah orang lain hanya demi ngambil oleh-oleh. Ya kali nggak tau malu amat bela-belain nongol cuma karena ngiler sama oleh-oleh. Kalo mau ngasih oleh-oleh ya dateng yang sopan ke rumah si penerima atau kirim langsung ke alamatnya jika lokasi rumahnya jauh.
  • Ketika dikasih oleh-oleh, jangan pernah bilang kalo oleh-oleh itu bakal kamu kasihin lagi ke orang lainnya. Misalnya, kamu dikasih oleh-oleh sama temen yang baru pulang dari luar negeri lalu kamu bilang oleh-oleh itu akan kamu kirim buat ibumu yang tinggal di luar kota. Biasanya ucapan kayak gini bikin si pemberi oleh-oleh jadi nggak enak hati karena merasa oleh-olehnya kurang. Bahkan, si pemberi kerap memutuskan menambah oleh-oleh supaya kamu kebagian. Tolong jangan jadi pribadi yang nggak tau diri sebab dikasih oleh-oleh udah lebih dari cukup untuk menunjukkan bahwa kamu dihargai.
  • Jika dapet oleh-oleh yang dikirim via jasa ekspedisi, bergegaslah memotret oleh-oleh itu lalu mengirimkan fotonya sambil ngucapin terima kasih sama si pengirim. Memberi oleh-oleh itu niat baik. Mengabarkan kalo kamu udah nerima kiriman oleh-oleh juga itikad baik.

Etika Memberi dan Menerima Oleh-Oleh 2

Semoga kita dijauhkan dari sikap durjana, termasuk dalam hal memberi atau menerima oleh-oleh. Silakan berbagi oleh-oleh tanpa mengikuti hasrat ingin tersohor hingga bikin dompet tekor.

 

No comments